Jadi Pembicara di FGD Anti Korupsi, Ini Kata Danny

29 Desember 2016 14:23
Walikota Makassar Danny Pomanto bersama Kepala Kejati Sulsel Hidayatullah, akademisi yang juga guru besar bidang hukum Prof Dr Marwan Mas, dan penggiat anti korupsi dari ACC Sulsel di Gedung Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulsel, Kamis, (29/12/2016). (Foto/inikata.com)

MAKASSAR,INIKATA.com – Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan “Danny” Pomanto menjadi pembicara dalam Forum Group Discussion (FGD) Forum Wartawan Kejaksaan Tinggi (Forwaka) Sulawesi Selatan (Sulsel) Menuju Sulsel Bebas Korupsi di Gedung Kejaksaan Tinggi (Kejati) Sulsel, Kamis, (29/12/2016).

Bersama Wali Kota Danny hadir sebagai pembicara, Kepala Kejati Sulsel Hidayatullah, akademisi yang juga guru besar bidang hukum Prof Dr Marwan Mas, dan penggiat anti korupsi Wiwin dari ACC (Anti Corruption Commite) Sulsel.

Menurut Danny, perang terhadap korupsi mutlak dibutuhkan dengan melakukan pencegahan tindak korupsi.

Dikatakannya, saat mengawali pemerintahannya di Makassar, hal pertama yang dilakukannya adalah membangun transparansi sehingga kebocoran anggaran dapat diminimalisir.

Hasilnya, di tahun pertama (2015) pemerintahannya bersama Dr Syamsu Rizal, Pemerintah kota (Pemkot) Makassar berhasil mengantongi Pendapatan Asli Daerah sebesar Rp 900 Miliar, jauh lebih besar dibanding PAD di tahun sebelumnya (2014) yang berjumlah Rp 600 Miliar.

“Upaya lain yang kami lakukan adalah menghindari conflict of interset yang dimulai dari diri sendiri,” sebutnya.

Diakuinya, sejak awal memimpin Makassar hingga kini, tak sekalipun dirinya melibatkan keluarga terdekat (saudara kandung) terlibat dalam pekerjaan di lingkungan Pemkot Makassar.

Bahkan, Wali Kota berlatar belakang arsitektur ini juga menahan diri tidak bergabung dalam kepengurusan partai politik (parpol) tertentu demi menjaga diri dari conflict of interest sehingga ia dapat maksimal menjalankan peran sebagai pembina bagi seluruh parpol di Makassar dan dapat lebih fokus mengurusi pemerintahan.

Ia menambahkan, upaya pencegahan dan pemberantasan korupsi juga dapat dilakukan dengan memberikan efek jera bagi pelaku korupsi agar menjadi pembelajaran bagi pihak lainnya agar tidak terlibat dalam praktek korupsi.

Di akhir pemaparannya, dia mengajak seluruh pihak untuk ikut mengontrol jalannya pemerintahan di Makassar.

Keterlibatan banyak pihak ibarat memberikan cermin bagi pemerintah untuk melihat letak kekurangan dalam menjalankan roda pemerintahan, termasuk dalam mengelola anggaran dan kebijakan demi terwujudnya Makassar Dua Kali Tambah Baik.